Loading the content... Loading depends on your connection speed!

Polri harus mempertimbangkan orang cacat di normal baru

In: Nasional

Reporter Tribunnews.com Fransiskus Adhiyuda-Jakarta, TRIBUNNEWS.COM-Virus korona atau pandemi Covid-19 mempengaruhi semua orang, terutama kelompok rentan seperti orang cacat. Misalnya, upaya sedang dilakukan untuk mendapatkan informasi yang akurat tentang layanan publik selama pandemi Covid-19.

Baca: “Pembaruan Global Corona”, 16 Juni 2020: Ada 8 juta kasus, yang merupakan jumlah terbesar kasus nasional di antara 40 negara – untuk ini, Kementerian Instrumen Nasional dan Birokrasi diberdayakan Kementerian Reformasi (PANRB) mendorong unit layanan, terutama kepolisian nasional, untuk menyediakan fasilitas berkualitas bagi kelompok rentan di era baru tatanan normal ini. Publik, “Diah Natalisa, Wakil Menteri Layanan Publik, PANRB, pada upacara pembukaan seminar online tentang organisasi layanan publik untuk berurusan dengan kelompok rentan di bawah normal baru pada Senin (15/6/2020). Skala pembatasan sosial di berbagai daerah (PSBB) Ini memiliki efek khusus pada orang-orang yang rentan.

Diah menjelaskan beberapa efek, termasuk kesulitan dalam memperoleh informasi terkait dengan distribusi dan pencegahan Covid-19.

Ini karena Diah menjelaskan bahwa informasi dalam huruf Braille atau bahasa isyarat Belum maksimal .— Dampak lainnya adalah karena hambatan perkotaan, termasuk kesulitan fasilitas transportasi umum, sehingga penyandang disabilitas sulit mengakses layanan kesehatan. Diah menjelaskan, ibu hamil dan lansia merupakan kelompok rentan. Sangat mudah untuk melakukan kontak dengan Covid-19 saat ini, sehingga perlu untuk memperkuat akses mereka ke layanan publik dengan aman.

By: admin
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentName required Email required Website

Back to top