Loading the content... Loading depends on your connection speed!

PDIP Bantul dan Kota Yogyakarta mengadakan operasi bersama untuk membakar bendera partai

In: Nasional

Jakarta, TRIBUNNEWS.COM-Manajemen dan eksekutif Partai Gulat Demokratik (PDI-P) di Yogyakarta, Indonesia, bergabung dan bendera berkibar pada Sabtu (27/6/2020). Untuk melaksanakan perintah Presiden Megawati Soekarnoputri (Megawati Soekarnoputri), bentuk tindakan yang diambil memprotes pembakaran bendera PDIP saat demonstrasi yang diadakan di Jakarta beberapa waktu lalu.

PDP DPC Presiden Kabupaten Bantul Joko Purnomo mengatakan hari ini bahwa, sesuai dengan perjanjian sanitasi Covid-19, ratusan pejabat partai berkumpul untuk mengkonsolidasikan dan menegakkan pawai bendera nasional. . — Membaca: Persatuan, IDP dianggap sebagai jawaban yang tepat untuk membakar bendera melalui hukum

“Seperti yang dikatakan presiden, kami memperkuat dan memperkuat peringkat bawah, Ms. Megawati Soekarnoputri berkata:” Joko dalam minggu ini Enam (27 Juni, 2020) pernyataan sore mengatakan.

Tindakan tersebut diambil sambil terus menerapkan disiplin kesehatan di bawah perjanjian Covid-19.

Ratusan eksekutif memasuki selat. Yogyakarta, Bantul, Yantakakarta.

Baca: Dalam kasus bendera PDIP yang terbakar, Megawati (Megawati) meminta para eksekutif untuk menutup Parisan, Pennsylvania 212: Silakan ikuti jalur hukum

Akhirnya, massa kembali Unjuk rasa untuk memperkuat orang-orang yang berpartisipasi dalam operasi itu adalah mantan politisi Kabupaten Bantul dan PDIP Adam Samavi. Choko tidak menyangkal bahwa membakar bendera partai di Jakarta sebenarnya menyinggung perasaan eksekutif yang kehilangan tempat tinggal. Seluruh wilayah Indonesia.

Oleh karena itu, Kepala Eksekutif ingin menunjukkan sikap dan bukti bahwa setiap orang harus fokus dan setia pada perintah Presiden Megawati Sukarnoputri

Baca: Artikel HIP Sikap awal dari 9 faksi, hanya PDIP dan Nasdem yang setuju, tidak ada komentar

By: admin
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentName required Email required Website

Back to top